Tuesday, April 21, 2015

Untuk kembali atau tidak: Siapa yang harus memiliki seni adat?

Kungkarangkalpa (Seven Sisters) - made by the Spinifex People of Western Australia
The British Museum di London membuka pameran baru yang besar dengan subtitle agak menarik. Adat Australia: Bertahan Peradaban yang paling penting acara yang pernah di Inggris untuk melihat seni dan budaya Aborigin Australia dan Selat Torres, dan meskipun pameran memiliki besar skala waktu 60.000 tahun, itu menyajikan seni Australia asli sebagai bagian dari budaya terus menerus. Objek dari koleksi museum, seperti perisai yang diambil oleh Captain Cook dari Botany Bay - sekarang situs bandara Sydney - akan ditampilkan di samping kulit lukisan dari Barat Arnhem Land, plakat dari gerakan protes adat baru-baru ini dan karya seni kontemporer yang memperhitungkan masa lalu dan masa depan Australia Tukang Betting
Setelah acara ditutup pada bulan Agustus, banyak objek pada layar akan melakukan perjalanan ke Museum Nasional Australia di Canberra - dan ada, perdebatan sudah bergolak. Banyak aktivis adat tertekan, tidak berarti marah, bahwa karya seni dan artefak yang mereka anggap hak mereka akan melakukan perjalanan ke Canberra hanya untuk kembali ke London: "hanya menggosok garam ke dalam luka," sebagai salah satu aktivis memilikinya. Apa yang bisa menjadi perayaan dengan cepat menjadi sebuah front utama dalam perdebatan tanpa henti menantang atas repatriasi karya seni dari koleksi museum ke tempat asal mereka. Jika, seperti subjudul British Museum mengatakan, budaya asli merupakan "abadi peradaban," maka mereka penjaga tepat warisan mereka sendiri?
Aboriginal bark painting at the British Museum
Klaim adat untuk benda-benda di museum Barat harus dipahami secara terpisah dari klaim serupa atas nama negara bangsa. The British Museum, tentu saja, tahu semua tentang yang terakhir: yang berharga Elgin Marbles, diperoleh (atau dijarah?) Di abad ke-19 awal, telah diklaim oleh Yunani sejak 1925. Tidak ada negara telah lebih kuat dalam klaim untuk warisan budaya dalam beberapa tahun terakhir dari Turki, yang budaya pelayanan telah meletakkan klaim untuk karya seni Bizantium yang dibuat ribuan tahun sebelum pembentukan Republik Turki, dan memblokir pinjaman ke Metropolitan Museum of Art, Louvre dan Pergamon. Nasionalis otot-meregangkan tersebut tidak hanya terletak pada tempat sejarah kadang-kadang meragukan, tetapi juga pada pemahaman rabun budaya itu sendiri, yang tidak pernah membatasi diri untuk batas nasional. Jadi untuk pertanyaan '? Siapa yang memiliki budaya' kita dapat dengan yakin menyatakan kebenaran satu respon: tidak negara bangsa. Budaya tidak sejalan dengan batas-batas pada peta Free Ebook Download

Namun dalam kasus karya seni dari masyarakat adat Australia, kita melihat pertanyaan yang sangat berbeda. Di sini pemohon restitusi bukan pemerintah Persemakmuran Australia, tetapi masyarakat adat lebih kontemporer yang memahami budaya, waktu dan kekerabatan datang ke dalam konflik langsung dengan keharusan museum Barat. Ini adalah jauh lebih sulit, perdebatan lebih penuh, meningkatkan beberapa pertanyaan terbesar seni dan politik: apa artinya menjadi modern? Apakah semua bentuk budaya bagian dari warisan dunia yang harus tersedia untuk semua orang, bahkan setelah berabad-abad perang dan penjajahan? Harus semuanya disajikan untuk memahami universal, atau pengetahuan benar dirahasiakan?

Bagi banyak penduduk asli Australia, benda-benda di London dan Canberra pameran tidak sisa-sisa material kehidupan masa lalu, tapi koneksi yang sangat nyata sejarah mereka dan nenek moyang mereka. Mereka memiliki titik - yang museum telah diabaikan terlalu lama. Ini masih terlalu umum untuk melihat karya-karya budaya masyarakat adat diperlakukan sebagai sejarah alam, yang akan mengajukan diri dengan batu dan bangkai burung, bukan diperlakukan sebagai budaya penting dalam dirinya sendiri. (Ketika saya adalah seorang mahasiswa sejarah seni, saya ingat shock menemukan lukisan Australia Aborigin di museum sejarah alam universitas saya daripada di galeri seni, meskipun lukisan tanggal dari 1988.) Seperti banyak antropolog telah menunjukkan, ada tidak 'alami' tentang penunjukan objek budaya sebagai 'artefak' atau 'karya seni', seperti hidup atau mati. Perbedaan adalah historis freighted, tari terus dinegosiasikan. Di Paris, misalnya, patung pra-Columbus telah bermigrasi berulang: dari Louvre dan Musée Guimet di awal-ke-pertengahan abad ke-19, di mana mereka dipamerkan sebagai barang antik; ke Trocadéro etnografis pada akhir abad ke-19, di mana estetika yang relevan; dan sekarang ke Musée du Quai Branly, yang dengan bangga menyebut dirinya sebuah museum seni tiga-tewas-badai-parah-melanda
Western museums used to display the human remains of indigenous peoples

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete