Tuesday, April 14, 2015

Apakah ada perlombaan senjata nuklir baru?

Russian Topol-M intercontinental ballistic missile
AS bisa menghabiskan lebih dari $ 1 triliun (£ 675bn) selama 30 tahun ke depan modernisasi arsenal senjata nuklir.
Ia ingin membuat mereka lebih cepat dan lebih akurat.
Negara nuklir lainnya mencoba untuk melakukan hal yang sama, memunculkan pertanyaan tentang komitmen mereka untuk melucuti.
Apakah kita memasuki perlombaan senjata nuklir baru?
BBC World Service Program Kirim mendengar dari empat saksi ahli Tukang Betting
John Mecklin adalah editor The Bulletin of Atomic Ilmuwan
"Ini adalah perlombaan senjata, hanya saja yang berbeda perlombaan senjata Itu salah satu yang kemajuan teknologi adalah balapan negara nuklir berusaha untuk memastikan bahwa negara-negara nuklir lainnya tidak mendapatkan semacam tepi teknologi...
"Ada argumen yang masuk akal untuk membuat sistem persenjataan 40 tahun tidak dapat diandalkan dan bahwa Anda tidak ingin senjata yang berbahaya ini dapat diandalkan sehingga modernisasi tidak tampak seperti hal yang inheren gila untuk mengejar.
"Misalnya di Amerika Serikat, rencana saat ini untuk mengganti semua tiga kaki dari apa yang disebut triad nuklir dengan senjata yang sama sekali baru. Rudal darat baru, seorang pembom nuklir jarak jauh baru dan kapal selam nuklir baru Ini diperkirakan sesuatu di urutan satu triliun dolar lebih dari 30 tahun. Rusia sedang mengalami jenis yang sama membangun kembali juga.
"Amerika Serikat adalah upgrade bom nuklir untuk menjadi senjata presisi dipandu lagi yang dapat dijatuhkan dari jauh dari sasaran.
"Karena mereka dapat lebih akurat hasil pada senjata dapat dikurangi. Hal ini membuat di beberapa ketakutan yang dapat Anda gunakan mereka dan tidak memulai perang di seluruh dunia."
baris
Joan Rohlfing: 'pertanyaan Salah'
Joanie Rohlfing adalah presiden Initiative Ancaman Nuklir
"Apakah atau tidak kita berada dalam perlombaan senjata baru mungkin pertanyaan yang salah.
"Apa yang saya usulkan kita pikirkan adalah: adalah risiko penggunaan nuklir meningkat atau menurun mereka Dan saya percaya kita berada dalam periode di mana risiko penggunaan nuklir meningkat?.
Joan Rohlfing is president of the Nuclear Threat Initiative
"Risiko nuklir adalah fungsi lebih dari sekedar apakah kita berada dalam sebuah perlombaan senjata. Ini juga merupakan fungsi dari apakah kita memiliki pemimpin yang memahami risiko tersebut.
"Kami memiliki tanaman baru pemimpin yang dalam banyak kasus tidak memiliki pemahaman tentang alat-alat yang dikembangkan melalui Perang Dingin dan itu adalah situasi yang sangat mengganggu.
"Saya seorang anak dari tahun 60-an dan 70-an dan aku ingat bahkan sebagai seorang anak, tidur di malam hari dan berpikir, 'Aku ingin tahu apakah aku akan bangun keesokan harinya' mengetahui ada kemungkinan bahwa senjata nuklir bisa diledakkan di atas kampung halaman saya.
"Saya pikir dengan generasi anak-anak, kabar baiknya adalah mereka tidak hidup dengan ancaman teraba.
"Kabar buruknya adalah bahwa karena mereka dan orang tua mereka tidak hidup dengan ancaman bahwa kita benar-benar kehilangan semua rasa betapa berbahayanya senjata ini dan oleh karena itu kita tidak mengelolanya dengan baik.
"India dan Pakistan merupakan daerah yang sangat kompleks dan saya pikir daerah yang sangat berbahaya di dunia sekarang.
"Hal ini diyakini keduanya memiliki persenjataan di kisaran 100 senjata. Mereka berdua memiliki jangkauan efektif dari hampir keseluruhan negara-negara masing-masing.
"Mereka belum dikembangkan seperti Amerika Serikat dan Rusia melakukan serangkaian kendala dan sinyal yang berhasil membantu memberikan rasa yang jelas di mana garis merah yang, yang saya pikir sangat meningkatkan bahaya.
"Skenario yang saya khawatir sebagian adalah jika entitas kelompok terorisme Pakistan berbasis adalah untuk menyerang target India yang akan Anda lihat eskalasi India dalam bentuk penyebaran cepat dari pasukan India ke dalam beberapa bagian dari Pakistan di mana Pakistan akan dipaksa untuk bereaksi .
"India tidak sengaja mungkin menyeberangi garis merah Pakistan dengan cara yang India bahkan tidak mengerti karena mereka tidak berbicara tentang garis merah.
"Anda perlu khawatir dalam hal bahwa Pakistan dapat menyimpulkan mereka harus menggunakan senjata nuklir taktis dan Anda bisa melihatnya meningkat dari sana."
Ketegangan meningkat nuklir di Asia Selatan
baris
Gaukhar Mukhatzhanova: "Mungkin di belahan dunia '
Gaukhar Mukhatzhanova bekerja di James Martin Pusat studi non-proliferasi
"Wilayah pertama yang datang ke pikiran adalah Asia Selatan di mana India dan Pakistan cukup aktif membangun gudang mereka, dan Pakistan sedang berbicara tentang kaki laut berbasis pada kekuatan nuklir, dan berbicara tentang penyebaran senjata nuklir taktis.
"Jadi ya, di bagian dunia sepertinya ada perlombaan senjata nuklir dalam arti agak lebih klasik dari numerik build-up antara dua negara Free Ebook Download
Gaukhar Mukhatzhanova works at the James Martin Center for non-proliferation studies
"[Di tempat lain] Saya tidak akan mengatakan bahwa itu adalah perlombaan senjata langsung dalam hal perbaikan kualitatif, tetapi ada beberapa negara yang bergerak lebih aktif dan cukup di depan orang lain.
"Rusia adalah salah satunya. Rusia adalah membangun kembali seluruh persenjataannya, menyebarkan kapal selam bersenjata nuklir baru, rudal balistik antarbenua baru, dan ya, mereka adalah senjata baru. Mereka tidak hanya upgrade dengan yang sebelumnya, atau hanya perbaikan dari yang sebelumnya.
"Sedangkan Amerika Serikat telah melakukan program penyuluhan hidup untuk sementara waktu, dan mereka akan memodernisasi dan meningkatkan arsenal mereka.
"Sejauh ini Amerika Serikat sebenarnya menyerukan pengurangan, dan mengatakan akan dapat mengurangi arsenal oleh 500 hulu ledak tanpa mempengaruhi keamanan nasional.
"Sekarang jika Rusia terus membangun, jika Rusia, misalnya, memutuskan untuk membangun di luar tingkat New START, maka kita mungkin akan melihat sebuah perlombaan senjata baru dalam arti yang kita lihat selama Perang Dingin.
"Tapi saya tidak melihat itu terjadi dulu."
baris
Thomas Graham: "Terbatas dalam lingkup '
Thomas Graham adalah utusan khusus Presiden Bill Clinton untuk pengawasan senjata, non-proliferasi, dan perlucutan senjata
"Kami memiliki perjanjian - Comprehensive Test Ban Treaty - bahwa 162 negara telah meratifikasi, termasuk Rusia, Inggris dan Perancis.
Thomas Graham was President Bill Clinton’s special representative for arms control, non-proliferation, and disarmament
"Namun AS telah meratifikasi bersama dengan beberapa orang lain yang menunggu untuk AS, seperti China dan Israel, untuk itu mulai berlaku dengan ketentuan-ketentuannya, dan hukum melarang pengujian di seluruh dunia Masters 2015: Jordan Spieth Proses pembuatan juara utama

Apa yang kita miliki sekarang adalah sebuah moratorium resmi diperkenalkan oleh Presiden Clinton pada tahun 1993 bahwa negara-negara lain, orang lain lebih atau kurang mengikuti kecuali untuk Korea Utara.
"Selama tidak ada pengujian, ada lebih batasan ketat pada seberapa banyak yang dapat Anda lakukan. Dan ya, mungkin Anda bisa menyebutnya jenis baru perlombaan senjata, tapi itu sangat terbatas dalam lingkup.
"Jika itu pernah rusak itu tidak akan menjadi seperti Perang Dingin, tapi itu akan menjadi banyak berbahaya."

1 comment:

  1. http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete